Sadis. Ada Tradisi Tahunan Di Pulau Faroe: Pembantaian Ratusan Paus

Written By Rison Sarundaek on Senin, 05 Desember 2011 | 09.55

Laut di Kepulauan Faroe di utara Eropa berubah warna menjadi merah darah ketika ratusan paus dibunuh oleh penduduk setempat pada 22 November, sebagai bagian dari budayaberburu paus tahunan mereka.


Setiap tahun penduduk pulau Faroe menangkap dan membunuh paus pilot (Globicephala melena) dengan cara berburu paus tradisional yang dikenal sebagai 'Grindadrap'. Perburuan massa non-komersial - daging paus tidak dapat dijual tetapi dibagi secara merata kepada anggota masyarakat setempat.


Para pemburu paus berkerumun di teluk dan kemudian memotong paus yang terdampar,dan meninggalkan hewan-hewan malang ini mati kehabisan darah perlahan-lahan, sementara laut sekitarnya berubah merah darah. Gambar-gambar dari laut yang berwarna merah darah sering memiliki efek mengejutkan bagi yang menyaksikannya.









Meskipun mendapat banyak kritik dari kelompok penyayang binatang dan Komisi Ikan Paus Internasional, kebiasaan berburu paus paus tersebut terus berlangsung tahun demi tahun. Sekitar 950 Paus bersirip panjang dan paus pilot dibunuh setiap tahunnya, terutama selama musim panas.







American Cetacean Society mengatakan bahwa paus pilot tidak dianggap sebagai hewan yang terancam punah, tetapi telah terjadi penurunan nyata dalam jumlah mereka sekitar Kepulauan Faroe.




















Pulau Faore Menjadi sebuah provinsi otonom di Denmark, di mana penangkapan ikan paus dilarang, hukum Kepulauan Faroe 'memungkinkan pembantaian massal paus pilot, paus berparuh dan lumba-lumba dalam rangka tradisi tahunan. Penangkapan ikan paus diKepulauan Faroe di Atlantik Utara telah dipraktekkan sejak sekitar waktu pemukiman Norse pertama di pulau-pulau. Daging dan lemak dari paus pilot telah lama menjadi bagian dari makanan sehari-hari di pulau tersebut'.

0 Komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...